PESAN HATI PADA DIRI SENDIRI

2nd day CNY, as promised the day before, i decided to join my frenz to jog at Lake Garden. Pagi2 lagi selepas solat subuh, went to fetch my dearest fren Robayah & by the time we reached Lake Garden Farida & her hubby already there. Matahari belum naik lagi. Alhamdullillah 2 round Lake Garden, i think 4-5 round Lake Titiwangsa kot. Anyway, with Farida & Bayah, while walking, we talked about, watelse, my dearest fren yg sorang ni soon will be married.

Then we talked about out past, how we managed to break ourselves from those stupid unhealthy relationship.... hem... sad but true. how stupid we were before. Alhamdullillah, we are out of that situation now. Farida asked me, how i managed to get-out, yeah after 16 years, not easy ok... i said, memang not easy, but something really big happened which made me realized i was on the wrong path.. & not easy to forget him... sometimes missed him like crazy, uncontrollable. What i did, zikir, selawat & doa Laillahaillanata...... sentiasa membasahi bibir. Doa, zikir & selawat itulah yang memberikan aku kekuatan, menenangkan hati, menghilangkan rasa rindu yg teramat sgt... alhamdullillah. 

Since i am here, i was also sempat check-out a few blog that i follows, ok. nampaknya blog yg satu ini ada topik yg amat menarik, so i am going to copy & paste it here: 

Wahai mata, janganlah menangis tersedu sedan meratapi setiap keperitan yang menjalar memakan perasaan.  Kerana kau harus percaya bahawa setiap  dugaan yang sedang kau rasa adalah takdir dari yang maha Esa.  Tiada duka yang akan abadi selamanya. Dan Allah maha perkasa menentukan segalaNya.  Redhalah dengan suratan yang telah di gariskan.  Maha Adil Allah akan menjadikan segalanya sempurna.

Lekak lekuk di kehidupan sementara ini adalah lubang-lubang yang perlu ditampung dengan kekuatan dan iman yang kukuh, barulah perjalananmu bisa menjadi sekuat aloi yang  tidak akan runtuh.

Wahai mulut, kau diciptaNya begitu unik dan tiada sesiapa yang bisa menggantikan fungsinya walaupun sebuah robot ciptaan manusia yang berharga sejuta. Melaluinya, Allah menghadiahkan pula suara.  Dan aku mengharapkan suara yang akan dikeluarkan bukan segala jenis umpatan dan cacian terhadap kejadian yang terlihat di penglihatan.  Jadikanlah mulut itu sebagai saksi suara melafazkan ayat-ayat Allah dan memberikan nasihat dan kebaikan.

Wahai telinga, dengarkan segala nasihat-nasihat yang bernilai yang akan memimpinmu menjalani kehidupan ini dengan sempurna.  Tutuplah telinga mu dari mendengan suara-suara sumbang yang cuba membengkokkan jalan yang lurus, yang cuba melalaikan dan menidurkan mindamu dari berfikir perkara kebaikan.

Wahai jasad yang akan hancur lumat dimamah tanah, kau adalah amanah dari Allah.  Siapa kita untuk menjadi perosak diri? Tega sungguh wahai manusia jika kehidupan sementara yang dilalui diisi dengan melakukan maksiat yang hanya akan memakan diri.

Bukankah diri adalah amanah dari Allah untuk kita jaga dan lindungi dari azab api neraka?  Allah hadiahkan kita penglihatan, pendengaran, suara, sentuhan dan segala kemudahan. Dia tidak meminta bayaran di setiap sedutan udara yang kita gunakan.  Apakah hendak bersyukur dengan menyebut sepatah “Alhamdulillah “ pun terasa berat untuk di ucapkan?
Berterima kasihlah kepada Allah yang maha pemurah lagi maha pengasih.  Nikmat yang di anugerahkan ini terlalu bernilai.  Jagalah dan gunakanlah di jalan Allah dan bukan gunanya untuk meraih dunia semata-mata.
 

Comments

Popular posts from this blog

GraNdSonS

This Time

WHEN DO YOU KNOW YOU HAVE HAD ENOUGH